tentang sesuatu

about anything

Kanser mendekatkan diri kepada Allah (A Masterpiece essay written by my Mom)

with 3 comments

Kanser mendekatkan diri kepada Allah

Oleh: Umi Purwati Sunoto

Limpahan karunia dan rahmat yang diberikan Allah kepadaku begitu banyak, terasa diri ini sangat disayangi Allah.

Dalam kehidupan berkeluarga, aku telah dipertemukan dengan seorang jejaka tampan dan gagah perkasa dari Malaysia. Aku yakin pertemuan dengan suamiku adalah atas kehendak Allah. Secara tidak sengaja, ketika aku keluar dari Mesjid Istiqomah, dia tersenyum memberi salam kepadaku, itulah bibit-bibit perkenalan kami sehingga kini aku menjadi permaisurinya.

Kasih sayang, kelembutan budi bicara dan ketaatan pada agama yang dimiliki oleh suamiku sangat menggembirakan hatiku. Kehidupan kami sangat mewah dengan cinta. Kami saling menyayangi, sehingga kami dikurniakan dengan enam orang cahaya mata, anak-anakku membesar dengan pintar, taat pada Allah dan patuh pada aku dan suamiku. Aku merasa kehidupan ini begitu indah dan sempurna.

Untuk membalas cintaku kepada Allah aku menyisihkan sebahagian malamku bersimpuh dihadapanNya, bertahajjud dan berdialog mesra, berzikir memuji Allah dan bertasbih mensucikan namaNya.

Namun begitu kehidupan manusia tidak pernah lepas dari ujian Allah. Tiap orang pasti pernah jatuh dan menangis ketika dalam perjalanan mendaki kerasnya tebing kehidupan ini. Semua itu adalah sebahagian daripada irama kehidupan yang ditetapkan oleh Allah untuk manusia. Begitu juga aku tidak terlepas dari semua ujian itu.

Allah memberiku ujian apakah aku masih bersyukur dan taat kepadaNya ketika musibah itu datang kerana aku yakin Allah akan menaikkan darjat hambaNya yang sabar dan tabah ketika mendapat ujian Allah.

Doaku perlahan di keheningan malam, “Ya Allah dengan kasih sayangMu aku mampu bertahan, kembali kepada ketentuan dan kehendakMu, ampunilah dosa-dosaku”.

Tidak pernah terlintas langsung dalam pikiranku penyakit yang ditakuti semua orang, kini kanser bersarang dalam tubuhku. Pada satu hari tahun 2001, ku temui benjolan kecil di atas payudara kananku, benjolan itu tidak sama sekali menggangguku, lalu ku biarkan begitu saja selama dua bulan kerana kesibukanku dan aku lalai membuat pemeriksaan ke doktor, ternyata memang betul positif kanser payudara stage kedua dan gred kedua.

Jika ku pejamkan mataku sekarang aku masih dapat melihat ekspresi wajah suami tercinta waktu doktor memberitahu hasil pemeriksaan. Dia tergamam tanpa berkata sepatah pun, lalu memandangku dan memegang erat jemariku, perlahan tapi jelas dia berkata “I love you, sayang” sambil tersenyum dan ku balas senyumannya. Kami saling berpandangan, “Ya Allah, berikan ku kekuatan untuk menempuh ujianMu ini”.

Pada saat itu, sedikit pun aku tidak menitiskan air mata. Kekuatan apa yang Allah telah berikan kepadaku, padahal aku ini orangnya mudah tersentuh dan menangis bila ada peristiwa yang menyedihkan.

Tangisan bagiku tidak boleh menyelesaikan masalah dan mengubah keadaan.

Doktor menyatakan aku hanya perlu membuang ketulan saja tanpa membuang seluruh payudaraku.

Pembedahan berlangsung selama lima jam dan alhamdulillah aku sehat dan tiga hari kemudian aku bisa pulang ke rumah.

Rawatan selanjutnya setelah pembedahan adalah kemoterapi sebanyak enam kali dan radioterapi sembilan belas kali.

Kemoterapi diberikan setelah sebulan setelah luka-luka pembedahan aku sembuh.

Ketika kakiku melangkah ke kamar rawatan kemoterapi jantungku berdegup kencang tanganku dingin kaku wajahku pucat tak bermaya. Hatiku berbicara, “apa sebenarnya akan terjadi nanti”. Takut yang teramat sangat, kata orang rawatan kemo itu terlalu sakit dan panas. Cerita-cerita yang negatif tentang kemoterapi sering menggangu fikiranku; mitos yang salah berdasarkan informasi dari orang yang tidak pakar membuat pesakit kanser tidak mau menjalani rawatan ini. Mereka, para pesakit kanser payudara ramai yang lari ke bomoh-bomoh yang kononnya boleh menyembuhkan kanser dengan jampi serapah yang tidak rasional langsung.

Dengan semangat dari suamiku, timbul keberanian, akan kuhadapi walau apa pun keperitan rawatan itu. Aku oleskan sedikit lipstick merah jambu di bibirku yang pucat lesi itu. Aku melangkah dengan tenang ke kamar rawatan yang telah disediakan. Jururawat dan doktor menyambutku dengan ramah. Mereka sangat baik dalam memberi perkhidmatan kepada pesakit-pesakit kanser sepertiku. Rasa takut yang tadi mencengkam diriku terus hilang bersama senyuman para doktor dan jururawat.

Sebelum kemoterapi dijalankan, terlebih dahulu darahku diambil untuk mengetahui kiraan sel darah merah agar mencukupi untuk memenuhi syarat kemoterapi.

Kemoterapi ialah penggunaan obat antikanser untuk memusnahkan sel kanser. Obat tersebut diberi secara suntikan atau dalam bentuk pil. Obat tersebut masuk ke dalam aliran darah dan akan sampai ke semua bahagian tubuh. Kesan sampingan obat kemoterapi antara lain ialah loya, muntah-muntah dan rambut gugur. Perlu diketahui bahawa bukan semua pesakit mengalami kesan sampingan yang teruk, seperti yang terjadi pada diriku.

Rambutku hanya gugur sedikit, tak sampai botak, loya tapi tak sampai muntah, hanya pening-pening lalat pada hari kedua dan ketiga. Hari pertama selepas kemoterapi aku masih boleh ke pasar, membeli belah dan mengajar senaman aerobik. Hari kedua dan hari ketiga perlu istirehat di rumah kerana badanku agak lemah dan sedikit pening begitulah seterusnya rawatan kemoterapi ku jalani sebanyak enam kali dalam masa empat setengah bulan. Proses itu ku jalani dengan tabah dan lengkap.

Kehidupanku kini ku lalui seperti biasa, bekerja sendiri di salunku, mengajar di kelas aerobik dan tarian.
Pekerjaan rutin harianku menjadi suri rumah, untuk suami dan anak-anak serta cucu-cucuku yang semakin bertambah. Di samping itu juga, untuk menambah kesyukuran atas nikmatNya, aku bergabung dengan kumpulan-kumpulan amal, seperti kumpulan sokongan kanser (cancer support group). Membantu kepada pesakit-pesakit kanser yang memerlukan sokongan moral dan berkongsi pengalaman, memberi semangat supya terus ke hadapan untuk menerima dan memerangi penyakit ini dengan mencari rawatan yang betul, iaitu pergi berjumpa doktor dan hospital yang sememangnya sudah terbukti keberkesanannya dan kebaikannya di seluruh dunia.

Rupa-rupanya banyak hikmah dan kebaikan di sebalik ujian yang menimpa, kalau kita bersabar menerima apa jua yang datang dariNya. Keterampilan tanganku bertambah kerana di dalam kumpulan sokongan banyak aktiviti-aktiviti yang dijalankan seperti modeling, seni gubahan, jahitan, lukisan, kraftangan dan lain-lainnya. Di samping itu juga, kami sering mendengar ceramah yang disampaikan oleh doktor-doktor pakar tentang penjagaan kesihatan agar kami semua dapat menjalani kehidupan yang lebih baik dan kesihatan yang unggul.

Ternyata kawan-kawanku bertambah banyak dan keyakinanku untuk berbicara di depan khalayak ramai semakin baik, dan aku lebih bersemangat dalam menjalankan kehidupan ini.

Kini aku yakin sesungguhnya Allah lebih mengetahui apa yang terbaik untuk hambaNya. Allah memberikan anugerah yang sangat berharga berupa cubaan yang luar biasa.

Dengan ujian itu, aku justeru merasa kasih sayangNya yang sangat besar dan indah agar aku lebih dekat menghambakan diri kepadaNya.

Tawakkal dan pasrah kepada kehendakNya.

Ya Allah, dengan namaMu yang Maha Penyabar, aku memohon perkenanMu menganugerahkan namaMu ke dalam hatiku, supaya aku menjadi tabah dan sabar dalam menghadapi semua kesusahan dan penderitaan hidup.

Apabila Engkau lenyapkan penderitaanku, aku akan berkata, ternyata penderitaanku itu membawa nikmat.

Written by abduljabbar

November 29, 2009 at 2:36 pm

Posted in kehidupan seharian

3 Responses

Subscribe to comments with RSS.

  1. aku suka baca indonesian menulis🙂 ayatnya teratur cantik sahaja.

    aurora_yuki

    November 30, 2009 at 8:29 am

  2. salam ziarah…

    Hamba NYA

    December 1, 2009 at 10:24 pm

    • Jabbar, this is a very beautifully written piece. It’s very touching. Please say hello to your Mum. She is a very strong woman!

      It’s really beautiful. I can tell how much you cherrish her, like how I cherrish my Mum. My Mum was diagnosed with cervical cancer CIN2. Long story, we pulled through.

      May God bless you and your family.🙂

      Anne
      xx

      Anne Juan

      February 17, 2010 at 11:13 pm


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: